Ayo nglestarekno Budoyo Jowo ben ora ilang Soko Bumi Nusantoro


Contoh Tembang Macapat Dhandhanggula serta Arti Kata yang Sulit

Bahasa Jawa itu sulit-sulit mudah. Sulitnya ketika sudah sampai kepada bahasa krama, dan mudahnya ketika ada bahasa Jawa Ngokonya.

Dhandhanggula itu adalah salah satu tembang macapat yang memiliki guru gatra, wilangan, lan guru lagu.

Contoh Tembang Macapat Dhandhanggula.

Jungkat siti panggaraping sabin,
laku saru datan ilok tenan,
tadhah udan sing ginawe,
den ilangana sampun,
awit iku kang dadi ciri,
tumrap manungsa gesang,
awosn dadosipun,
lamun saru trus binekta,
iki jeneng nistha kang tanpa upami,
tan pinercayeng liyan.

Tembang di atas memiliki:

  • Guru gatra = 10.
  • Guru wilangan = 10, 10, 8, 7, 9, 7, 6, 8,12, 7.
  • Guru lagu = i, a, e, u, i, a, u, a, i, a.

Arti kata sulit tembang dhandhanggula di atas:

  • jungkat siti = garu.
  • sabin = sawah.
  • saru = ora pantes.
  • awon = elek, nistha, asor.
  • gesang = urip.
  • lamun = yen ta.
  • binekta = digawa.
  • pinercayeng = dipercaya ing.
  • wiladen = cengkok.
  • pada = bait.
  • gatra = baris.
  • wanda = suku kata.

Itulah contoh tembang macapat dhandhanggula.

Tag : Kamus Jawa
3 Komentar untuk "Contoh Tembang Macapat Dhandhanggula serta Arti Kata yang Sulit"

wah, jadi pusing saya mas, baru kali ini baca yang kayak beginian :D

Seperti biasa kurang ngerti, cuman gua baca aja dulu hehe

Bahasa Jawa itu unik, semakin dipelajari semakin rumit tapi saya sangat suka berbahasa Jawa karena lingkungan saya sebagian besar suku Jawa, sayangnya mereka menggunakan bahasa pergaulan sehari-hari saja akhirnya saya paseh berbahasa Jawa yang pasaran saja tidak paseh berbahasa yang halus yang mungkin disebut dengan tingkat bahasa krama


Back To Top